Mengenal Beragam Jenis Angklung

Mengenal Beragam Jenis Angklung -Hai kawan Art Energic, pasti kalian tahu angklung bukan? Alat musik bambu yang terbuat dari bambu ini berasal dari Jawa Barat, angklung bahkan sempat diklaim sebagai budaya bangsa tetangga. Nah, ternyata ada bermacam-macam angklung di bumi Nusantara ini, langsung saja saya mulai,



1. Angklung Kanakes
Angklung yang satu ini berasal dari Kanakes, terkadang disebut juga angklung Badui. Angklung ini dipakai saat ada upacara adat berkenaan dengan ritual padi. Angklung Kanakes biasanya dimainkan tanpa memperhatikan ritme, walau ada sebagian yang memakai ritme. Nama angklung dari yang besar ke kecil adalah roel, torolok, indung leutik, engklok, gunjing, dongdong, ringkung, dan indung.

2. Angklung Dogdog Lojor
Angklung ini bisa ditemukan di area Gunung Halimun yang berbatasan dengan Sukabumi, Lebak, dan Bogor. Angklung ini dimainkan di rumah pemuka adaat dengan tujuan untuk upacara ritual padi, sama seperti angklung Kanakes. Nama angklung dari yang besar ke kecil adalah gonggong, panmebal, kingking, dan inclok. Sekarang angklung ini juga dipakai untuk sarana hiburan di berbagai kegiatan.

3. Angklung Gubrag
Angklung ini terdapat di Cigudeg, Bogor. Masyarakat membunyikan angklung saat menanam padi, mengangkat padi, dan menaruh padi ke lumbung. Selain itu, dikatakan bahwa Dewi Sri akan datang jika angklung ini dibunyikan.

4. Angklung Badeng
Yang satu ini berasal dari daerah Malangbong, Garut. Mulanya untuk ritual padi, lalu setelah islam masuk bergeser menjadi sarana dakwah. Angklung ini punya 9 alat saat dimainkan, yaitu satu angklung keer, empat angklung bapa dan angklung indung, dua angklung anak, dua angklung roel, dua dogdog, dua gembyung, dan satu kecrek. 

Sekarang, angklung berkembang menjadi angklung yang praktis karena bisa dipindah-pindah, fleksibel karena tangga nadanya lebih komplit, dan bisa dimainkan beramai-ramai atau sendiri sesuai kondisi yang diinginkan. Contoh tempat dimana kita bisa bermain angklung adalah di Saung Angklung Mang Ujo yanga di Padasuka, Cicaheum, Bandung. 

Ayo lestarikan angklung asli Indonesia ini ya, jangan sampai ada yang ngaku-ngaku dengan kebudayaan kita yang satu ini! Sekian.

Baca juga:
Terima kasih sudah membaca artikel yang berjudul Mengenal Beragam Jenis Angklung, semoga bermanfaat.


Katherina Phillips
Art AjaibUpdated: 2:50 PM

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan berkomentar, sekarang giliran anda berpendapat
mengenai ulasan artikel diatas

Popular Posts

Recent Posts

Powered by Blogger.
Back To Top